Tuesday, 23 June 2015

Cerita Tentang Sumpit

Kesukaan gue sama drama Korea udah gak bisa diragukanlah, sampai-sampai ada bagian kecil dari kebiasaan orang di Korea sana yang gue bawa-bawa dalam kehidupan nyata. Salah satunya adalah kebiasaan makan pakai sumpit. Entah sejak kapan mulainya gue udah lupa, tapi yang jelas kebiasaan makan pake sumpit ini udah gue lakonin sejak lama.



Siapa sih yang gak kenal sumpit, menurut Wikipedia sumpit adalah alat makan yang berasal dari Asia Timur, dan banyak digunakan di negara-negara seperti China, Jepang, Korea dan juga Vietnam. Tapi sebenarnya di Indonesia juga sering dipakai ketika makan mie ayam, kwetiau atau mie goreng. 

Sejak kecil gue udah kenal sumpit, dulu dirumah nenek gue selalu ada sepasang sumpit yang sering di pakai untuk makan mie. Bahkan pernah gue dimarahin guru ngaji gara-gara sepasang sumpit dari kayu bergambar naga. Ceritanya gue mau pake itu sumpit sebagai alat penunjuk ayat Al-quran ketika belajar ngaji, jelas gak di bolehin lah sama guru ngaji gue.

Bagi orang Indonesia yang terbiasa makan menggunakan sendok, menggunakan sumpit mungkin masih ada yang canggung karena nggak terbiasa. Tapi ada juga sebagian orang yang memang sudah sangat lihai menggunakan sumpit, bisa karena terbiasa. Gue juga awal mulanya masih sangat kesulitan menggunakan sumpit pertama-tama belajar pakai sumpit ketika makan mie atau kwetiau, kemudian lama-lama  gue makin terbiasa memakai sumpit untuk jenis makanan lain.  Tapi nggak setiap makan gue harus menggunakan sumpit ya, nggak lah. Menurut gue yang paling nikmat makan adalah dengan menggunakan tangan tanpa sendok ataupun sumpit apalagi makan dengan lalap-lalapan.

Gue bisa menggunakan sumpit belajar secara otodidak, nggak jelas juga sih gue makeknya udah bener apa belom. Gue nggak pernah belajar serius atau sengaja baca tata cara pake sumpit gimana, itu nggak. Yang jelas setiap gue berhasil menjepit makanan dan memasukkan ke mulut tanpa ada yang jatuh berati gue udah bisa pake sumpit heheh...

Dulu setiap nonton film kungfu, gue selalu kagum dengan adegan sang pendekar yang dengan mudahnya menangkap lalat menggunakan sumpit. Tapi buat gue  fungsi sumpit bukan hanya sekedar buat gaya-gayaan biar berasa kayak Park Shin Hye yang lagi makan tteokbokki, selebihnya ada misi terselubung dari penggunaan sumpit itu sendiri. Apa itu? cekidottt...

Jadi ceritanya, gue selalu merasa punya masalah dengan berat badan yang susah turun tapi cenderung gampang naik. Untuk orang yang malas olahraga seperti gue, program diet menjadi salah satu program mutlak yang nggak boleh nggak di lakonin dalam hidup gue. Dari dulu gue bisa menjalankan diet dengan  cara yang gila-gilaan mulai dari nggak mengkonsumsi nasi sama sekali sampai-sampai yang lagi booming sekarang yaitu diet mayo. Tapi makin kesini gue mulai sadar diet yang gue jalanin bukan hanya sekedar pengen langsing melainkan lebih ke faktor kesehatan mengingat usia gue yang udah kepala tiga ini. *beda-beda tipis lah sama lee min ho yang kemaren ulang tahun ke 29 tahun.

Terus apa hubungannya dengan sumpit??

Ada...

Gue pernah baca di salah satu artikel bahwa makan dengan menggunakan sumpit bisa membantu proses menurunkan berat badan, karena dengan menggunakan sumpit makan menjadi lambat sehingga membantu mengurangi asupan makanan setidaknya bisa mengurangi asupan sekitar 25 kalori. Untuk orang yang obsesif seperti gue metode nyeleneh seperti ini tentu gue lakonin secara gue memang suka menggunakan sumpit sejak lama.

Sebelum punya sumpit yang terbuat dari logam, dulu gue memakai sumpit yang terbuat dari kayu atau plastik. Gara-gara sering lihat sumpit di drama Korea yang terbuat dari logam gue jadi kepengen punya. Waktu masih tinggal di Bangka memang agak sulit mencari toko yang menjual sumpit dari logam rata-rata mereka menjual sumpit kayu atau plastik. Sampai ketika gue jalan-jalan ke sebuah supermarket gue lihat di bagian pecah belah ada jual sumpit dari logam, gue lupa berapa harganya saat beli, semuanya ada 6 pasang sumpit. Dengan bahagia gue bawa pulang itu sumpit.


ini penampakan sumpit gue

Meskipun sumpit gue nggak seperti sumpit yang berasal dari Korea, ini adalah sumpit kesayangan gue. Sumpit ini sudah cukup lama gue simpan dari zaman masih gadis sampai gue bawa hijrah ke Jakarta setelah menikah. Tadinya pengen banget punya sumpit Korea yang dari stainless tapi setelah hunting-hunting di Onlineshop harganya mehong juga. Jadi diurungkanlah niatnya untuk beli. Next time mungkin bisa beli, kalo ada rezeki lebih.

Jadi itulah sedikit alasan kenapa gue sering memakai sumpit untuk beberapa waktu makan, selain memang suka ternyata banyak hal menarik juga mengenai sumpit. Secara garis besar etika penggunaan sumpit berlaku disemua negara walaupun ada perbedaan di sana-sini bergantung pada negara dan daerahnya. Seperti misalnya di Tiongkok dan Jepang, sumpit dipegang di bagian tengah dan digunakan secara terbalik (bagian pangkal sumpit dijadikan bagian ujung sumpit) sewaktu memindahkan makanan dari piring makanan ke mangkuk nasi tapi bukan ke mulut. Sedangkan di Korea cara memindahkan makanan dengan bagian pangkal sumpit justru dianggap tidak higienis. Selain itu sumpit dianggap tabu bila ditusukkan berdiri di dalam mangkok berisi nasi karena menyerupai Hio (dupa) yang dinyalakan untuk mendoakan arwah orang yang meninggal.

Tidak hanya itu, budaya makan menggunakan sumpit juga mempunyai latar belakang filosofis. Filsuf China yang terkenal mengatakan:

"Makan dengan sumpit juga merupakan suatu pendidikan kebudayaan, karena garpu, sendok, dan pisau bisa digunakan juga sebagai senjata untuk berperang dan membunuh orang. Oleh sebab itu, garpu, sendok, dan pisau tidak pantas berada di atas meja makan".
Confusius (551-479 SM)


*dari berbagai sumber


7 comments:

  1. Buset Tary...itu sumpit keramat :)) Dari gadis sampe emak-emak...sapa tau sampe nenek-nenek juga masih setia yah :D

    ReplyDelete
  2. hahaha.... bisa jadi mak, abis enak banget make nya.

    ReplyDelete
  3. Oooh...
    Baru tahu bahwa ternyata sumpit bisa membantu penurunan berat badan Taaar.
    Pantesan itu artis Korea pada langsing semua yah hehehe...

    Aku juga lupaaa kapan belajar pake sumpit...
    Tahu2 udah bisa aja gitu lho hehehe...

    ReplyDelete
  4. gara-gara teman-temanku tau kalo aku demen sama korea, kesini-kesini kalo makan pake sumpit, sering diledekin sama temen-temen, katanya "duh...kekorean banget sih lo" :)))
    padahal aku diajari mbak-mbak pembantu di rumah make sumpit sejak masih SD. dan belom demen korea-koreaan :D

    ReplyDelete
  5. masih belajar pakai sumpit nih, rada susah

    ReplyDelete
  6. aku punya sumpit dari korea oleh2 wkt itu aku pakai bt hadiah giveaway mba >,<

    ReplyDelete
  7. sumpit juga bisa tuh mba dibuat jadi senjata

    ReplyDelete