Monday, 13 October 2014

Berebut Tempat Sama Batu Akik

Jakarta, 23:03
Selamat malam semesta.... tumben nongol jeung... iya saya lagi prihatin sama blog saya.... ternyata eh ternyata ini postingan pertama di bulan oktober dan ternyatanya lagi ini postingan ketiga di tahun 2014, wow.... jangan ngaku-ngaku blogger ya.... maluuuuu (janji dalem hati paling nggak bisa nulis dua postingan dalam satu bulan).

Dalam kondisi yang gak fit, bersin-bersin, hidung beraer, kepala cenat-cenut dan pinggang mau patah, saya pengen cerita tentang suami saya, eh... maksudnya hobby suami saya, 3 tahun hidup bersama sebagaimana dia spechless liat kebiasaan saya makan pake sumpit, atau kebiasaan saya yang bentar-bentar mau cuci kaki, bahkan hobby gila saya sama drama korea yang bikin dia ngelus dompet (baca:dibajakin beli kaset dvd), begitu juga saya kaget bukan kepalang,  ngelus dada sama ngelus dompet juga sekalian semenjak suami kena sindrom gila batu (batu cincin).

Dulu masih oke-oke aja liat suami hobby nya olahraga, jalan pagi sama badminton not bad lah... atau yang lebih aneh lagi hobby nonton film yang udah sering diputar berlang-ulang... iya masih belum terlalu buruklah... ini hobby batu akik udah satu toples malah.
Hobby batu akik emang lagi trend sekarang,  nggak tua nggak muda mulai ikut ngoleksi, termasuk suami saya yang mulai punya beberapa koleksi batu, yang saya tau diantaranya batu bacan, dan beberapa nama yang saya gak paham. Ada yang dari Garut, Kalimantan, Bangkabelitung dan Arab serta banyak dari daerah lain hasil barter atau nitip sama temennya.

Sebenernya gak masalah hobby batu cincin... masih lebih bagus lah daripada hobby peyempuan (jangan sampe), cuma nih... yang bikin bingung kalo udah ngeliat suami duduk berjam-jam sambil gosok batu yang konon katanya biar si batu bisa transparan kalo kena cahaya. Tambah bingung lagi kalo ketemu siapa aja pasti yang di bahas batu, misalnya ketemu tukang parkir di alfamart, liat tukang parkir pake batu cincin udah deh langsung kena ngebahas batu, nelpon mertuapun yang dibahas batu. Bikin gedeg itu batu di masukin di frezer kulkas berebut tempat sama es batu, katanya lagi di masukin kulkas biar itu batu lebih tua warnanya. Selain dimasukin kulkas batu juga direndem sama aer hujan juga minyak zaitun, dan yang anehnya lagi waktu liburan ke bandung sempet berenang di ciater, suami bela-belain bawa air kolam 1 botol, yang katanya ada belerangnya, pas ditanyain buat apaan... buat ngerendem batu katanya hiks....

Tapi dari semua kegilaan itu yang bikin saya ikutan gila sama hobby suami ini, kalo pulang kerja tiba-tiba ngeluarin batu cincin yang udah diiketin sama ring nya, gak cuma satu, bisa 3 sekaligus, bayangin ngiketin satu batu biayanya 70 ribu, dikali 3 udah 210 ribu, mendingan ngumpulin batu bata kan bisa bikin rumah. Ternyata ancaman saya gak ngaruh buat suami, mulai dari ngumpetin itu batu sampe diem-diem ngiklanin di berniaga.com, bikin keki jadi berebut tempat sama batu akik, ngelus batu jangan sampe lupa ngelus bini heheheh...  yang namanya hobby susah diilangin ya,  mungkin nanti bisa berhenti kalo udah nemu hobby baru, koleksi prangko misalnya hihihihi.....