Friday, 8 January 2010

ngilang...!

sakit ya . .
ketika seseorang yang
dulu diam-diam menyayangimu
dan [sebetulnya] kamu sayangi
sekarang diam-diam menghilang
seperti ingin bilang selamat tinggal
dan memutuskan untuk berhenti menyayangimu

58 comments:

  1. hi.....salam kenal
    ini merupakan kunjungan perdana saya ditempat ini, wakh keren nih blognya....

    emangnya kemana mba?

    ReplyDelete
  2. Rasa sakit mungkin karena penyesalan...
    Menyesal karena mengapa kau tidak melakukan sesuatu sedari awal?

    Tapi... darimana kau tau? semua itu 'kan dilakukan dalam "diam-diam" :?:

    ReplyDelete
  3. salam ....kunjungan perdana .

    janganlah terlalu di sesali mungkin itu jalan terbaik untukmu

    Salam kenal ... dari bandung

    ReplyDelete
  4. sebaiknya bersukur saja...
    karena sempat memilikinya....,

    ReplyDelete
  5. selamat pagi

    hmm.. yaah.. hmmm.. ah..
    apa yang harus saya tulis di sini.
    hmm. ah entahlah.
    tidak ada orang yang saya sayangi di dunia ini. hmm :???:
    *maaf, saya sedang error*

    terima kasih dan mohon maaf :o

    ReplyDelete
  6. lagi ditinggal pergi yaaa..... jangan terlalu dipikirkan, setiap kejadian pasti ada hikmahnya.
    sukses selalu n tetap semangat... lam kenal ...

    ReplyDelete
  7. Benar tuh yang dibilang sama Tyan's, bagaimanapun kita pernah menyayanginya.
    Dan tolong sekali lagi koreksi yang buat pertanyaan sendiri, kenapa dia pergi dan hilang seperti ditelan bumi.

    ReplyDelete
  8. Terimakasih telah meninggalakn komentar di blog saya. di postingan dengan judul Langkah Mencari Uang Tambahan. Jangan lupa untuk rutin mengunjungi blog saya yaaa...

    Salam dingin dari Lereng Gunung Lawu.
    Ali Febriyanto
    Narablog Karanganyar.

    ReplyDelete
  9. biasalah ketika ada teman yang seperti itu, mungkin itu bukan jodoh kita

    ReplyDelete
  10. Yang penting tetap semangat dan jangan pernah menyerah untuk mencari

    ReplyDelete
  11. Cuekin saja..
    MAsih banyak orang di bumi, jangan takut kehabisan :mrgreen:

    ReplyDelete
  12. ucapkanlah sebelum dia benar-benar pergi...
    menurut saya itulah yang paling bagus...
    hehehe

    ReplyDelete
  13. baru "hanya seperti ingin hilang" belum benar2 hilang, coba kejar jangan sampai hilang,

    sambut bola jangan nunggu bola datang, karena bola cuma 1 dan pemainnya 22,

    ReplyDelete
  14. wah so'al cinta lagi nih, sebenarnya aku kurang paham tentang cinta. masalahnya di waktu sekolah saya tak pernah di ajari oleh guru. dan memang tidak tempat belajarnya.

    ReplyDelete
  15. tidak ada tempat untuk belajar cinta hehe. blepotan

    ReplyDelete
  16. kabar baik, gimana adik sendiri...dah lama jg ndak tengok2 ya ?
    ok...salam buat orang2 terdekat...
    dan sukses selalu...

    ReplyDelete
  17. waduh mbak gak sakit aja tapi juga sedih minta ampun

    ReplyDelete
  18. Mbak tary,
    Hiks,
    SeDih ngebAca tLISan diATas. Gktwu Kenapah.

    ReplyDelete
  19. tHANKS YA DAH MAMPIR KE BLOGKU .. SALAM KENAL ^_^

    ReplyDelete
  20. pasti menyesal banget, kenapa dulu tidak saling jujur..dan pada akhirnya harus berhenti saling menyayangi.... :sad:

    ReplyDelete
  21. singkat , jelas tapi sangat dalem sakitnya... :sad:
    sayang kalo harus berhenti saling menyayangi...kan tidak seharusnya saling memiliki..




    salam, ^_^

    ReplyDelete
  22. kenapa harus berakhir demikian yah??? jadinya kan menyakitkan...

    ReplyDelete
  23. ga bertanggung jawab itu namanya dan ga pendiriannya ga teguh :D


    salam peace dari cah lapindo

    ReplyDelete
  24. saya pernah merasa kehilangan mbak
    bhkan bru bbrp bln yg lalu :cry:
    lam knal ya

    ReplyDelete
  25. kita baru menyadari bahwa kita membutuhkan sesuatu / seseorang disaat sudah kehilangan dia

    ReplyDelete
  26. Bendol gak ngilang kok mbak...masih disini.
    Hanya pergi sementara.
    ;)
    haha...hehe....
    *jgn dilempar michropone ya mbak...*

    ReplyDelete
  27. waw..
    iya sih.. emang klo kita sayang sama dia rasanya pasti sakit klo ternyata dia harus pergi tinggalin kita..

    *kita??!! lo aja ma panci* hahahaha..

    good luck.. ada yang lebih baik lagi pasti.. ^^

    ReplyDelete
  28. makasih dewi, sering-sering berkunjung ya :-)

    ReplyDelete
  29. dari gesture, bahasa tubuh dan tatapan mata
    heheheh....gaya banget gw kin.

    ReplyDelete
  30. makasih pak, udah berkunjung kemari. ini bukan untuk di sesali pak, tetapi hanya bertanya mengapa?

    ReplyDelete
  31. nggak mungkin nggak ada rul, pastinya arul juga sayang orang tua, kaka sama adik kan?
    mungkin buat seseorang di luar itu belum yah rull:-)

    ReplyDelete
  32. sipp...pastinya saya akan berkunjung lagi :-)

    ReplyDelete
  33. sampe sekarang itu yg masih jadi pertanyaan
    salanya apa? sampe dia memutuskan untuk pergi.

    ReplyDelete
  34. makasih mas, pastinya tetep semangat donk :-)

    ReplyDelete
  35. memutuskan untuk pergi terlebih dahulu maksudnya fa?

    ReplyDelete
  36. masih banyak stok kah mas indra???

    ReplyDelete
  37. he eh.... di benerin dulu dech gigi nya :-) heheheh

    ReplyDelete
  38. sekolahnya di mana sih kang ? :-)

    ReplyDelete
  39. iya, kali aja masih bisa di tahan ya, biar nggak pergi :-)
    tapi kalo memang udah takdirnya untuk pergi, mengikhlaskan mungkin yg terbaik ya.

    ReplyDelete
  40. jangan sedih dong fiya? mbak juga udah nggak sedih lagi kok :-)

    ReplyDelete
  41. kabar baik juga mas eko, salam juga buat mas eko sekeluarga

    ReplyDelete
  42. kurang lebih begitu mas didien, tapi apa yang udah terjadi terkadang sangat sulit untuk menghentikannya.

    ReplyDelete
  43. sepertinya seperti itu did, sangat sulit ya untuk bisa menerima.

    ReplyDelete
  44. kali aja ndie, apa yang andie bilang bener, tapi nggak bisa myalahin satu pihak ajh :-)

    ReplyDelete
  45. he eh...pastinya menyakitkan buat yang di tinggalin. mungkin dia punya alasan sendiri knp memutuskan untuk pergi. :-)

    ReplyDelete
  46. iya bener banget, kalo udah nggak ada, pasti baru ngerasain kalo orang itu berarti banget buat kita.

    ReplyDelete
  47. wah, jangan sedih yah, tetep semangat pastinya.

    ReplyDelete
  48. hahahahah....panci sapa cloud, jangan dunk ntar nyokap gak bisa masak wakakakakak
    pastinya yang lebih baik tuh banyak.

    ReplyDelete
  49. aduhh bend, kemana aja, di cariin kemana-mana juga, :-)
    heheh mic aku cuma satu bend, kalo dilemparin gak bisa on air heheheh

    ReplyDelete
  50. tentu, menyakitkan.. tp, mungkin itu jalan yg lebih baik yg harus kita tempuh... ;-)

    ReplyDelete
  51. terus gmana menyikapinya ry?? sakit ati banget kaaaaaaaaannn?? huh... :(

    ReplyDelete
  52. gak enak banget pastinya *nyindir diri sendiri*

    ReplyDelete