Wednesday, 9 December 2009

Surat terakhir Aak...

saat kamu membaca suratku
aku sudah tidak lagi disampingmu
kini, aku sudah berada di duniaku
dunia dimana waktu seolah berhenti berdetak
detak yang seperti detak jantung kita sendiri

kamu mungkin tidak akan pernah mengerti aku
dan mungkin tidak akan pernah mengerti selama hidupmu tentang semua mimpiku, mimpi yang selalu ingin kita wujudkan.
tetapi, kamu harus mengerti bahwa dalam setiap napasku selalu ada dirimu, bahkan di detik-detik terakhir napasku berhembus

aku hidup dengan cintamu
jagalah selalu cintamu sayangku, melangkahlah, lanjutkan mimpi kita,
ikuti irama terindah dari hatimu
kelak, pada suatu pagi di satu hari
dimana matahari mulai memancarkan sinarnya,menerobos masuk melewati celah-celah dinding kamarmu, aku berjanji akan selalu datang menemuimu, membangunkanmu dari tidurmu.

jangan pernah bertanya lagi tentang cintaku
karena cintaku seperti angin
tidak ada warna dan bentuk
tetapi kamu akan selalu bisa merasakannya
ada pelukan dan ciumanku dari tempat tersepi di duniaku...
didasar hatiku....

aku akan selalu merasa bahagia
meski tak lagi bisa melihat matamu
mata yang selalu mampu membuatku rindu
aku akan selalu mengingatmu, mencintaimu setiap angin menerpa wajahmu
karena cintaku seperti angin, cinta selalu ada disana
cinta selalu ada seperti angin yang melahirkannya

kamu harus selalu berjanji untuk selalu bahagia
merajut kembali mimpi-mimpi kita
karena sungguh, akupun akan berjanji
akan selalu bahagia, mencintaimu dalam tidur panjangku...selamanya.

15 september 2008


puisi ini aku ikut sertakan dalam parade puisinya pakde cholik. sempet bingung kerjaan banyak, pikiran kalut, mood lagi rusak parah alhasil nggak dapet feel buat bikin puisi.
beberapa puisi yang aku buat, selalu membuatku tidak percaya diri untuk berada di deretan puisi2 hebat kawan-kawan lainnya, sehingga harus berakhir di keranjang sampah.

akhirnya aku ingat, surat terakhir Aak setahun lalu...
surat ini masih aku simpan meski kertasnya sudah lusuh dan tintanya luntur karena air mata.

dan, inilah puisi sederhana itu.

81 comments:

  1. Duh..begitu indah sebuah cinta itu ya nduk.

    Saya catat sebagai peserta-masuk Gerbong 7-full ac-full music-full video. Berangkat sekitar jam 10.00
    Terima kasih atas partisipasinya.
    Jika pada kata "Pakde Cholik" itu diberi link pasti akan lebih syuuuur.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  2. heheh makasih pakde, plus makan siang nya nggak??
    iya pakde cholik, berangkat meluncur untuk di renov lagi.

    ReplyDelete
  3. kenapa aku merasakan ada angin yang lewat
    menelusup diantara ruang yang sunyi
    mungkinkah itu angin
    yang slalu menyimpan cinta murni
    dan tetesan air matanya
    menjadikankan bumi
    tersenyum, mendekapmu

    ReplyDelete
  4. yahhh...angin itu
    disetiap semilir angin yang berhembus itu
    aku selalu merasakan cintanya selalu ada di sana
    dan akupun selalu tersenyum ketika angin itu menyapaku.

    dan tetesan air mata itu
    kini selalu akan jadi senyuman
    untuk kenangan yang tak pernah akan terlupakan
    karena angin akan selalu membawa ia kepadaku
    bersama kenangan yang pernah ia tinggalkan.

    ReplyDelete
  5. wakh keren nih suratnya...dan juga puisi yang indah

    ReplyDelete
  6. Ah pertamanya apa ke 3 nya sembarangan aja hehe

    ReplyDelete
  7. Waduh puisi yang patut di acungi jempol. Hehe ohya aku juga kebetulan nulis puisi tapi isinya acakadul hehe visit to http://udienroy.com/?p=41

    ReplyDelete
  8. Waw...kini aku sadar dan paham
    kenapa aku terpesona dengan untaian katamu
    nyatanya dalam darah dan denyut nadimu
    mengalir irama merdu dan sedu sedan bertuturan.

    Tary, terpesona aku dengan puisimu.
    Ini baru disebut puisi.

    ReplyDelete
  9. emmmhhh gak comment dah kalo sual cinta..
    takut salah soo nggak seberapa faham masalah yang satu itu...


    mohon izin paste link
    salam hangat

    ReplyDelete
  10. weis mantap euy...
    kalau di jadiin lagu keknya bagus juga. asal bukan sayah yang nyanyi pastinya. heheheh

    ReplyDelete
  11. hmm..
    cinta..
    derita dan bahagia-nya emang tiada tara..
    hehehe.. :D
    ..
    btw, menyambut launching novel pertama saya..
    saya pgn bagi2 novel neh..
    mampir aja di artasastra.com
    "Berbagi Novel Debu Cintayana "
    thx ya.. ;)

    ReplyDelete
  12. Wah, berat banget kalau sudah bertema cinta. Tapi, saya kok merasa puisi ini adalah salam perpisahan dari seseorang yang ndak akan bisa bertemu lagi? Bener ndak ya?

    ReplyDelete
  13. pertama apaan kang
    heheheh yang ketigax kang...

    ReplyDelete
  14. ehemmmmm....
    suatu saat kamu akan tau sendiri cinta itu
    mungkin ini memang belum saatnya
    tapi suatu hari cinta akan datang padamu dengan tidak membawa kepedihan
    so tetep semangat yahhh
    silakan copas linknya
    nanti aku backlink dech...tq

    ReplyDelete
  15. makasih mas Aldy
    setiap denyut nadi yang berdenyut
    disitu ada irama tentang kebahagiaan, kesedihan dan harapan
    yang selalu bisa diciptakan menjadi untaian kata-kata.

    thanks udah mampir ke blogku, salam kenal yah.

    ReplyDelete
  16. biar acakadul tapi tetep puisi
    selagi masih bis dinikmati, jadi musti dihargai, heheh semangat kang...

    ReplyDelete
  17. wahhh mantap mas budi saya segera meluncur kesana.

    ReplyDelete
  18. iya bener sekali mas, salam perpisahan dari seseorang yang udah tenang di dunianya sendiri.

    ReplyDelete
  19. cinta ? bagai angin.. gak bisa di tebak. datang tiba2... pergi juga tiba2..

    ReplyDelete
  20. iya cinta itu seperti angin, tak berwujud tapi bisa dirasakan....

    ReplyDelete
  21. Ikutan bikin puisi kagak ya... :roll:
    coba ah...

    ReplyDelete
  22. ikutan donk
    ayo semangat....partisipasi aja ikut ngeramein...
    di coba yah???

    ReplyDelete
  23. sip2...

    pantes kok,, ini puisi bagus lo

    like it :D

    ReplyDelete
  24. makasih abid...
    thanks yah udah berkunjung balik..
    salam kenl

    ReplyDelete
  25. *sedih....*
    semoga sukses di PArade puisi...

    ReplyDelete
  26. aku nggak tau bagaimana kamu bisa merangkai kata-kata yang sangat bagus sehingga menjadikan tiap-tiap bait teras begitu indah...

    salam kenal

    ReplyDelete
  27. masa puisi segitu di bilang sederhana :)

    ReplyDelete
  28. Tary.. jago euy bikin puisinya.. Ngemeng2 itu buat siapa ya..? *suit.. suit..

    Aku pengen ikutan parade-nya Pakde, masih belum pede euy... :)

    ReplyDelete
  29. semoga sukses dalam menembus kontes puisi tsb yaaak...aahhh pokoknya sunflo pngin tary selalu semangat n optimis ajah..ok?!

    ReplyDelete
  30. wahh pusisi nya indah ..
    untuk ku kah wahai tary pusisimu itu? :D ..

    untuk urusan kata2 tary yg terbaik .. :d

    ReplyDelete
  31. selamat pagi

    ooh...
    parade puisi cinta ini semakin semarak dan menggila
    sampai 7 kloter
    dahsyatnya !!
    bertebaran para pujangga di dunia maya

    yeach !!

    ini puisi seperti tulisan pamungkas kehidupan,
    saya merinding membacanya

    terima kasih dan mohon maaf :eek:

    ReplyDelete
  32. surat terakhir?
    wah sudah tidak ada harapan lagi dong

    ReplyDelete
  33. puisi yang indah (dan menyedihkan) , maybe?
    *dari seorang yang tak jago berpuisi*
    :D

    ReplyDelete
  34. ternyata di sini juga ada peserta yang ikut berpuisi
    saya mendukung saja, semoga menang :D

    ReplyDelete
  35. Yes, Triun akhirnya bikin puisi.
    diliat yah..
    kalo jelek jangan direcokin tapi :lol:

    ReplyDelete
  36. adududuh...puisi ini bikin merinding, sedih banget ya kehilangan seseorang yang begitu berarti buat kita....BTW sukses ya di PPC

    ReplyDelete
  37. seniman iki ketoke
    Puisi saban hari
    Hehehe

    ReplyDelete
  38. masih jaman surat-suratan yah dulu..
    romatis euyy

    ReplyDelete
  39. Ehm keren nih.... mau ikutan juga gimana caranya Tary, salam kenal!

    ReplyDelete
  40. Wah... beraatt saingannya... :)

    ReplyDelete
  41. puisi yg sangat bagus..
    begitu bermakna dan memberi arti..
    kalo saya jurinya.. psti menang nih puisi..
    sukses selalu ya Tary.. ;)

    ReplyDelete
  42. Apalagi saya, paling gak bisa berpuisi terlebih lagi puisi sampai sepanjang itu.

    ReplyDelete
  43. Semangat Pagi....
    Olah raga BW :mrgreen:

    ReplyDelete
  44. heheh sip dech, yg penting udah nyoba...

    ReplyDelete
  45. salam kenal kembali mas rizal, thanks udah berkunjung
    kalo ditulis dengan hati pasti bisa
    tapi ini puisi biasa kok, heheh

    ReplyDelete
  46. heheheh...memang sederhana, masih banyak yg lebih bagus lainnya .

    ReplyDelete
  47. heheh gak buat siapa2 mas, ini surat terakhir dari seseorang yg udah pergi
    ikutan aja mas, di pede2in, heheh

    ReplyDelete
  48. makasih flo, harus donk, optimis dan semangat caiyyooo...! hehehh

    ReplyDelete
  49. boleh mas kalo mau, heheheh
    masih banyak kok mas yg lebih bagus puisinya, coba aja dech liat di gerbongnya pakde cholik.

    ReplyDelete
  50. segitunya rul, heheh
    tapi makasih ya rul udah mengunjungi ku.. heheheh
    aku di kloter ke 7 full AC full music full video kata pakde, heheheh

    ReplyDelete
  51. Saran kecilku, Jika kau mau menulis puisi tulislah dengan hati. Engkau takkan minder dengan apa yang kau tulis.

    ReplyDelete
  52. pastinya des,
    amin..amin...nggak ngarepin menang kok, cuma ikut ngeramein aja, heheh

    ReplyDelete
  53. heheheh....romantis jadinya den...wkwkwk

    ReplyDelete
  54. boleh, ikutan aja di blognya pakde cholik. udah rame kok yg ikutan...
    sukses ya?

    ReplyDelete
  55. Wah, neng, puisi ini bikin merinding...

    ReplyDelete
  56. puisi yang sarat makna tary...isinya merinding emang tapi indah

    ReplyDelete
  57. ikutan ppc ya....
    semoga menang.... coz puisinya bagus banget

    ReplyDelete
  58. ckckckck kalo yg sederhana aja kaya gitu , gimna yg ngga....?? cant imagine how good it is... :D

    ReplyDelete
  59. Salam kenal, Tary.
    terima kasih sudah menyempatkan mampir di blog saya yg seadanya.
    Duh,Tary puisinya indah sekali,
    sekaligus memberikan semangat hidup yg baru.
    Hebat ya Tary, pinter bikin puisi indah ini.
    semoga sukses dlm acaranya PakDhe Cholik.
    salam.

    ReplyDelete
  60. heheheh....bersaing secara sehat kin, coba dech tengok di gerbongnya pakde....wuihhhh banyak lagi yg lebih dahsyattt
    gak ngarep menang kok, ikut ngeramein aja kin. hehehh

    ReplyDelete
  61. makasih mas Penyo, masih banyak yag lebih bagus dari ini kok mas. heheh....sukses juga buat mas penyo.

    ReplyDelete
  62. heheheh...gak pernah punya waktu buat olahraga lagi mas.

    ReplyDelete
  63. iya mas, makasih
    selalu dengan hati... tapi adakalanya hati kita tidak sinkron dengan pikiran dan tubuh kita. hati bisa mengeluarkan energi yg baik untuk menulis puisi tapi jika tidak didukung dengan pikiran dan kondisi tubuh yang oke. maka nggak akan bisa nulis puisi dengan hati.
    ini teori aku loh? belum sempet survey sebenernya.

    ReplyDelete
  64. waduhhh, masa iya sih mas?
    makasih ya udah mau koment ttg puisi ku.

    ReplyDelete
  65. makasih put, nggak ngarep menang kok put, yang laen jauh lebih hebat.. partisipasi aja yg penting, heheheh gak ikutan put??

    ReplyDelete
  66. makasih bunda, salam kenal juga dariku.
    aku iseng aja bun, ikut ngeramein aja. heheh gak berharap menang puisi yang laen jauh lebih hebat bun. tapi tetep semangat pastinya. heheh

    ReplyDelete
  67. selamat sore tary sayang
    bundo lagi main ke rumahmu, membaca surat terakhir Aak
    terimakasih sudah berbagi.. InsyaAllah Aak dilapangkan jalannya amiin.

    ReplyDelete
  68. met sore juga bun, makasih banyak udah mau berkunjung kerumahku...
    semoga saja ya Bun, aak dilapangkan jalannya.

    ReplyDelete
  69. ini utk lomba? moga menang ya.. :D

    ReplyDelete
  70. (T_T)...justru saya tak bisa berkata-kata..
    menyaksikan rangkaian katamu membuat diri ini terharu...

    ReplyDelete
  71. iya nih, heheh mudah2an dech, tapi nggak ngarep kok, yg bagus lainnya banyak bgt.

    ReplyDelete
  72. makasih mas muam...jadi gak enak sampe bikin mas muam terharu, heheh

    ReplyDelete