Thursday, 19 November 2009

stupid ....

Selain tape recorder ada dua hal lagi yang seharusnya nggak lepas dari seorang jurnalis. Hari ini gue melakukan hal yang bodoh banget. Stupid….. gue turun ke lapangan nggak bawa handphone dan kamera. pagi-pagi ada yang nelpon mbak vera ke bagian redaksi. Orang itu bilang kalo sekarang di Bandara depati amir Bangka sedang dilakukan latihan simulasi penanggulangan gawat darurat untuk korban kebakaran pesawat terbang. Nah…karena hari ini gue yang kebagian tugas untuk reportase, turunlah gue dengan pertanyaan-pertanyaan keprihatinan didalm hati gue, bingung ntar nya gimana.

Udah setengah perjalanan, gue baru inget kalo handphone gue ketinggalan di studio. Ah….gue piker nggak penting-penting banget lah, lagian gue juga bawa HP khusus liputan yang tanpa kamera. Sesampainya di bandara, pastinya celingak-celinguk orang-orang ini latihan nya dimana, gue Tanya 2 orang polentas yang kebetulan salah satunya adalah temen kecil gue. Mereka bilang latihan baru akan dimulai dan gue bisa bertanya ke ujung bandara sana tempat orang2 berkumpul.

Dengan pede nya (sebenernya nggak pede sih tapi di pede-pedein) lagian yang gue liat dari sekian banyak orang di situ yang cewek baru keliatan gue doang. Bertanya-tanyalah gue sama orang-orang yang ada di situ… Tanya orang ke 1, bilang Tanya aja sama orang yang kedua, Tanya ke orang yang kedua disuruh nanya lagi ke orang yang ketiga. Bingung, Akhirnya tanpa putus asa, gue bertanya ke penjaga pintu masuk, disana banyak sekali polisi, TNI, ABRI, mahasiswa, dinas kebakaran, PMI pihak rumah sakit dan pihak PT. Angkasa Pura II sendiri.

Ternyata izin untuk masuk ke tempat berlangsungnya latihan sulit juga gue dapetin, gue musti nunggu beberapa menit lagi baru dapet izin, soalnya gue nggak punya undangan buat masuk ke acara tersebut. Akhirnya ada seorang bapak dari pihak bandara ngizinin gue masuk. Gue disuruh numpang di mobil milik bandara untuk menuju TKP. Tapi sempet nunggu kira-kira satu jam untuk menuju ke tempat tersebut, soalnya nunggu pesawat sriwijaya airlines yang mau boarding.

Didalam mobil nggak sembarangan orang didalemnya, ada bapak-bapak yang kelihatannya puny a posisi penting di bandara tersebut. Juga ada beberapa orang abang ganteng berpenampilan mirip detektif berperawakan tinggi besar, tegap dan berpenanmpilan macho dengan kaca mata hitam mirip bodyguard artis2 gitu (hehe lebay. Tapi suer ganteng kok). Didalam mobil gue bingung, sementara temen-temen wartawan lain dari media lain berada di bagian belakang. setengah jam nunggu di mobil tanpa kejelasan bikin gue puyeng mau muntah.

Akhirnya dari pihak bandara ngasih tau supaya rekan-rekan dari pers pindah ke mobil ambulance untuk menuju TKP. Yah gue ngikut aja, itung-itung ini pengalaman baru, pertama kali naek mobil ambulance alias mobil mayat, heheh.

Ternyata kegiatan udah dimulai, pesawat yang di jadiin bahan percobaan udah mulai di bakar, tampak asap hitam mengepul di udara, mobil-mobil pemadam kebakaran, ambulance dan mobil patroli beradu membunyikan sirine meraka. Orang-orang mulai panic, dan disini masing-masing tim dari kepolisian, PMI, rumah sakit, tagana, dan para mahasiswa yang menjadi peran penting dalam scenario ini mulai memainkan peran mereka.
Yang pertama mobil pemadam kebakaran mulai berusaha memadamkan api di susul dengan tim dari tagana, PMI dan juga para mahasiswa yang berpura-pura menjadi penumpang pesawat. Tapi yang gue salut semua memainkan peran dengan baiknya. Seperti benar-benar terjadi ada yang sempet nangis teriak2 histeris gitu ada yg patah kaki, luka juga ada korban yang meninggal, trus juga ada keluarga korban yang berteriak histeris wahhhh seru banget dech pokonya. Dan uhhhh………… sialnya gue nggak bawa kamera sehingga nggak bisa mengabadikan moment ini. Gue celingak-celinguk bingung mau melakukan apa, Cuma bisa merekam detil demi detil kejadian tersebut di otak gue, huhhhh lagi-lagi gue melakukan hal yang bodoh..

8 comments:

  1. hm...walaupun ga sempet diabadikan via kamera, tp kan udah jadi kenangan abadi sebagai "stupid experience" di blog ini...

    ReplyDelete
  2. hahahah...........bego yah, stupid ngasih tau ke semua orang. hehehe...cuma berbagi pengalaman aja ji.

    ReplyDelete
  3. la ini bisa cerita dengan detil.. :p

    ReplyDelete
  4. yaahhh....seru sih....yup ga ada pikturnya ya ry...eman banget dach...lain kali bawa peralatan perangnya yaa kalo terjun ke lapangan, ok?? sukses buat mu deh..^^

    ReplyDelete
  5. PEMBUKAAN:
    mbak Tary Ayk
    selamat pagi.
    saya berkunjung lagi. :eek:

    ISI:
    saya juga sering bertemu moment menarik,
    namun selalu tidak ada kamera di tangan.
    lepas deh itu moment. huhuhu :cry:

    PENUTUP:
    terima kasih dan mohon maaf :eek:

    ReplyDelete
  6. cerita dulu sebelum lupa heheh

    ReplyDelete
  7. hahahah.... ini namanya ga siap buat perang flo. gak tau sekarang penyakit lupa gue makin parah dech.

    ReplyDelete
  8. hahah di rekam di otak aja, aku juga sering gitu kok. heheh

    ReplyDelete