Thursday, 19 November 2009

sahabat jadi cinta...bisa nggak ya???

Pernah nggak sich loe suka sama temen sendiri, saking seringnya kita ketemu, intensitas berdua lebih banyak dibandingkan rame-rame sama temen lainnya sehingga menimbulkan benih-benih cinta gitu. Mungkin sebagian dari kita banyak yang ngalamin, ada yang berakhir bahagia, ada juga yang berakhir dengan putusnya tali persahabatan. Mungkin sebagian dari kita ada yang berusaha untuk membuat persahabatan bisa menjadi hubungan percintaan, tapi banyak juga loh yang memutuskan untuk memendam perasaan cintanya karena takut persahabatan jadi rusak.

Gue inget salah satu bait dari lagunya Zigaz “sahabat jadi cinta” begini nih liriknya

Tak bisa hatiku merapikan cinta
Karena cinta tersirat bukan tersurat
Meski bibirku terus berkata tidak
Mataku terus pancarkan sinarnya

Kudapati diri makin tersesat
Saat kita bersama
Desah nafas yang tak bisa teruskan
Persahabatan berubah jadi cinta


Gue dulu waktu kuliah pernah ngalamin, berawal dari persahabatan, saking deketnya kita sehingga gue ngerasa bener-benar sayang sama dia. Tapi waktu itu nggak bisa ngungkapin perasaan karena gue pernah sesumbar nggak mungkin dan nggak akan pernah temen di jadiin pacar. Nah sesumbar itu menjadi boomerang buat gue. Gue ngerasa temen gue ini juga memiliki perasaan yang sama, tapi karena takut persahabatan jadi rusak karena perasaan terlarang ini gue mutusin untuk memendam saja rasa cinta gue.

Dan kejadin ini pun berlanjut setelah 5 tahun berlalu, di suatu kesempatan gue bertemu lagi dengan temen gue ini. Kita mulai sambung kembali komunikasi yang sempet terputus. Seringnya komunikasi membuat hubungan dekat lagi. Akhirnya kita berdua berhasil membuka kembali lembaran lama dengan mengatakan tentang perasaan-perasaan yang sempat terpendam dulu, dan hasilnya memang sama, dia nggak berani bilang ke gue, juga karena takut hubungan persahabatan jadi rusak. Akhirnya kita mencoba untuk memulai dari temen berubah status jadi pacar, tapi emang nggak bisa diterusin, akhirnya hubungan putus ditengah jalan dan memang benar-benar kejadian hubungan persahabatan pun jadi renggang sampe sekarang.

Dan sepertinya ini terjadi juga sama sepupu gue yang masih duduk di bangku SMA, ceritanya dari SMP dia punya temen cowok yang sangat deket, perhatian dan sayang sama dia, mereka dua-duanya sama-sama suka, tapi karena satu hal yaitu “takut persahabatan rusak” alhasil sampe sekarang meraka tetep memendam perasaan cinta itu dengan berteman makin akrab. Kemana-mana berdua. Tapi yang nggak gue setuju dari hubungan meraka ini, dari si cowok dia nggak suka kalo sepupu gue punya pacar atau ada yang ngedeketin, sementara dia bebas ngedeketin cewek lain. Nah, ini curang kan???

ini terlihat jelas banget semalem ketika gue nemenin sepupu gue nonton lomba nyanyi di tamansari, si cowok sibuk ngambilin gambar si adek kelas yang juga disinyalir punya persaan cinta ke si cowok. kebetulan si adek kelas ini yg ngikut lomba nyanyi. gue liat mata sepupu gue berkaca-kaca karena cemburu, apalagi si adek kelas ini pas banget nyanyiin lagunya geisha "jika cinta dia"
yang liriknya kayak gini

"jika cinta dia jujurlah padaku
tinggalkan aku disini tanpa senyuman mu
jika cinta dia
ku coba mengerti
mungkin kau bukan cinta sejati dihidupku....


prihatin nih liat sepupu gue, karena sayang banget sama dia, jadi nggak rela kalo dia tersakiti, tapi mau gimana lagi, namanya juga cinta....
yah....menurut temen-temen gimana nih???

41 comments:

  1. sayang bgt...iya sie..persahabatan lebih dagungkan dr pada cinta...tapi...

    ReplyDelete
  2. kok pas banget sperti yg kurasain skrang yah
    ga tau sejak kapan, aku juga mulai suka sama temenku ini :p

    ReplyDelete
  3. pernah lah. semua orang jg pernah ngalamin kayaknya ya? :D

    ReplyDelete
  4. Kayak sinetron aja bu
    ______________________________________________
    Tidak menolak kunjungan Anda ke blog saia yang lain di http://rizaherbal.wordpress.com/

    ReplyDelete
  5. rata-rata kalo mbah c dari temen jadi demen
    dari musuh jadi demen juga

    ReplyDelete
  6. bilangin ga usah pacaran dulu, sekolah aja yang bener. terus persahabatan saja

    ReplyDelete
  7. pernah ngerasain, bahkan cowok sahabatku sendiri jadi pacar aku gara2 dia lebih sering ma aku ketimbang ma pacarnya, ceritanya wktu itu aku mak comblang :-D

    ReplyDelete
  8. berhubung saya ini punya sejarah ga pernah bisa akur sama mantan pacar saya, jadi saya tiada pernah mau memacari orang yang sudah jadi sahabat saya. kalo dari awal sudah naksir biasanya langsung ta'canangkan buat nembak ketimbang pake pura-pura jadi sahabat apalagi adik-kakak :mrgreen:

    dan beruntunglah saya, karena sejauh ini belum pernah - lama-lama jadi - naksir sama sahabat saya sendiri 8)

    ReplyDelete
  9. apakah tiap cewe pernah ngalamin kayak gini, suka ama sahabat tapi komitmen untuk tetep berteman jadi penghalang

    ReplyDelete
  10. hmmm...maju terus den, dari pada dipendam perasaannya, bikin jerawatan. ungkapin aja, masalah diterima nggak nya urusan belakangan.

    ReplyDelete
  11. tapi apa ya??? heheh.....bingung kan???

    ReplyDelete
  12. sinetron kan ngadaptasi dari kejadian sehari-hari yg kita alamin za.

    ReplyDelete
  13. heheh...susah juga sih, balik ke diri kita sendiri, kalo ngalamin hal serupa pastinya kepikiran kan.

    ReplyDelete
  14. wahhhh bagus tu mbah, kalo dari musuh bisa juga dijadiin pacar. jarang terjadi loh hahahahh

    ReplyDelete
  15. hahahah jeruk makan jeruk dong put...bener nggak sih.... pa salah istilah nih. heheh

    ReplyDelete
  16. nggak cewek nggak cowok sih mbak yg ngalamin. tergantung orang nya juga, pengen berkomitmen seperti apa. thanks ya mbak udah berkunjung ke blog ku.

    ReplyDelete
  17. hmmm bagus juga nih trik nya...tapi cinta kan buta mas, nggak kenal waktu, nggak kenal siapa itu, kalo dewi fortuna udah nembakin panahnya, kita bisa apa...heheheh

    ReplyDelete
  18. aku malah ndak pernah lo jatuh cinta ama sobat sendiri. ibarat kata, sobat itu udah tau jelek-jeleknya kita, gak jaim-jaiman. hihihi..

    bahkan saking deketnya, sering aku dikira udah jadian. padahal nothing happen. gak ada perasaan cinta, walau sayang jelas ada, wong sayang ma teman.. :D

    ReplyDelete
  19. eh bisa ya? tapi kok jadi putus gitu? gimana kalau ke pernikahan? setauku pernikahanlah yang dapat kuat menjaga cinta..

    ReplyDelete
  20. saya nggak pengalaman nih masalah cinta2an. jarak 5 meter dari cewek cantik saja rasanya udah berkeringat dan kebelet pipis. haha. :oops:

    ReplyDelete
  21. belum kali zam, tapi hati-hati loh, panah asmara kadang-kadang salah sasaran.

    ReplyDelete
  22. dewi fortuna apa dewi amor yah... (ilang ingatan mode on)

    ReplyDelete
  23. nggak menjamin juga Dan, buktinya banyak juga loh, pernikahan kandas ditengah jalan. mungkin kembali ke pribadi masing-masing aja yah, yang punya prinsip teguh lah yg mungkin bisa menjaga cinta.

    ReplyDelete
  24. wahhh kalo gitu musti ke psikiater dech kayaknya...hahahahahahh becanda ding.

    ReplyDelete
  25. pernah banget ngalamin hal kaya gitu..tapi ya itu tadi sama mba gw juga sesumbar ga akan pernah macarin sahabat :mrgreen: tapi apa yang terjadi, dia malah nembak *oh my God* dunia serasa berakhir pas dia nembak..!! dan akhirnya gw putuskan untuk tetep pada komitmen hingga merrit malah gw dikasih sun di nikahannya :oops:
    kalo cowok yg kaya gituh mah ga gentle bangettt..suruh ganti kelamin aja.. :mrgreen:

    -salam- ^_^

    ReplyDelete
  26. bisa saja, kenapa tidak? salam kenal ua

    ReplyDelete
  27. Kalau banyak pernikahan yang kandas itu bisa karena 2 faktor (bela nih ceritanya), pertama pernikahannya itu sendiri dan dasar ideologi dari pernikahan itu (baik,benar dan kuat atau tidak). Kedua adalah orangnya, baik tidak akhlak dan agamanya. Nah kalau keduanya sudah baik, maka cinta pun kan terjaga dengan baik, jika berpisahpun akan terjadi dengan baik. Demikian juga sebaliknya.

    Nah sedangkan maksud dari perbandingan antara hubungan cinta dengan pernikahan dan Hubungan Cinta belum atau Tanpa Pernikahan (HCTP) maka begini; pernikahan dilindungi dan dikuatkan selain oleh ketulusan cinta masing-masing juga oleh norma agama, hukum dan lainnya maka ini mendukung kebaikan bagi hubungan itu. Sedangkan HCTP hanya bergantung pada ketulusan cinta masing-masing dan lebih sedikit norma, maka hubungan ini lebih lemah dan rawan sekali menimbulkan luka dan kerugian karena manusia itu lemah sedangkan faktor perusaknya itu sangat banyak dari jahatnya hawa nafsu, godaan setan, godaan pilihan lain (karena belum resmi jadi masih lebih mudah beralih), dan berbagai ujian kehidupan. Kerugian yang lebih banyak biasanya dirasakan oleh si wanita tapi tidak mesti juga.

    Jadi memang benar katamu, yang punya prinsip teguh, ditambah cinta yang tulus, namun satu yang kupasti bahwa pernikahan itu mendapat rekomendasi dari Yang Maha Kuasa dan tentunya kebaikan berbeda dengan HCTP. haduh maaf kepanjangen lagi..

    ReplyDelete
  28. FFAWEFVTGVRHTSGEVYGRBGYREGVERT5TAYGFBVHYWFBVVHUDBVHDHUBVYUDEBHCVYUXNVBSXUHVF EBM NYUVXM

    ReplyDelete
  29. o ya...
    gue posting juga ya tulisan ini di fb gue..
    hehehe..
    gapapa kan???

    ReplyDelete
  30. persis banget ama yg gue alamin saat ini..

    uda gak ktmu 7 taun.. skarang baru ktmu lagi dan anehnya prasaan ga brubah....

    ReplyDelete
  31. heheheh....selamat bertemu yah, pastinya menyenangkan sekali, semoga hubungannnya baik2 yah

    ReplyDelete
  32. salam kenal yah
    lagi cari inspirasi tulisan tentang sahabat nih. eh malah mampir ke sini..hehehe

    nais post
    jadi inget masa-masa waktu muda dulu

    ReplyDelete
  33. heheh makasih udah mau mampir, salam kenal yah

    ReplyDelete