Thursday, 12 November 2009

keluhan hari ini.

Capek juga ternyata muter-muter kota sambil muter otak apa yang musti gue jadiin bahan laporan untuk kantor hari ini. Dari kemaren paska diberitahukannya ada penambahan tugas di jadwal siaran gue, kepala gue tiba-tiba mumet. Bukannya ngerasa nggak mampu untuk mengemban tugas ini tapi terlebih ke factor takutnya gue kehilangan pekerjaan ini. satu tugas lagi yang harus gue jalanin selain siaran setiap hari, gue juga musti turun reportase ke lapangan. oke, gue menyukai pekerjaan ini dan ini merupakan tantangan dan hal baru buat gue. cuma yang gue takutin ketika tiba-tiba tugas gue beralih fungsi.

kemaren sore setelah masuknya sms ke hp gue waktu hujan, dengan kepala yang sedikit berat karena tidur nggak nyenyak semalam, gue musti bangun pagi jam 5 pagi langsung mandi dalam keadaan kedinginan ditambah hari mendung mau ujan. dalam keadaan setengah nggak ikhlas gue melangkah gontai dengan mencoba menyusupkan sedikit energi ke dalam tubuh gue dengan tetap membaca bismillah didalam hati dan terus berkata oke, gue bisa... gue pasti bisa...berulang-ulang.

sesampainya di kantor...tiba-tiba hujan turun, masih dengan semangat yang kadang hilang kadang muncul gue mencoba membangun kembali kepercayaan diri gue yang mulai menipis. dengan bertanya-tanya tentang banyak kemungkinan dengan senior-senior gue, ada sebagian yang membuat tenang dan sebagian juga membuat gue drop. dan intinya pagi ini gue ngedapetin sedikit pembekalan untuk memulai tugas ini.

sebenarnya jurnalistik bukan hal yang baru buat gue, kemaren 3 tahun kerja di bagian redaksi salah satu grup jawa pos, gue udah mendapatkan banyak ilmu disana, apalagi sekarang di bidang broadcasting gue juga udah punya sedikit pegangan. gue jadi bingung sama diri gue sendiri, selain butuh spirit apalagi sich tary yang loe rasain??? itu pertanyaan-pertanyaan yang melintas di benak gue. yah...2 hari belakangan ini gue merasakan hal-hal yang membuat kepercayaan diri gue menipis, rasa takut kehilangan, sehingga membuat gue ragu pada diri sendiri.

dengan berharap hujan nggak berhenti, akhirnya gue meyakinkan diri gue sendiri, ini harus gue hadapin, ini harus gue jalanin, dari komentar-komentar yang masuk ke blog gue, semuanya bilang ini harus di lewatin. yah, thanks temen-temen semuanya untuk spirit yang udah di kasih ke gue...ini udah cukup membangun kembali rasa percaya diri dalam diri gue.

dengan mengendarai sepeda motor gue yang menjadi teman setia gue selama ini (setianya melebihi mantan pacar gue) kenapa gue bilang gini, ini motor udah kurang lebih 2 tahun bersama gue, dan dia gak pernah rewel sama sekali (semoga aja nggak, kantong gue udah cekak). akhirnya berjalan lah gue muter-muter kota dengan harapan ada hal-hal yang gue temuin di jalan.

dari pembekalan yang gue dapetin dari senior gue pagi tadi, ide-ide yang gue sampein belom bisa diangkat buat dijadikan topik sekarang. tadinya rencana gue yang pengen ngeliput para pedagang hewan kurban berhubungan sebentar lagi lebaran idul adha. tapi pas gue baca surat kabar pagi ini ternyata disalah satu kolom tribun kota udah dimuat berita tentang hewan kurban yang permintaannya belum melonjak, jadi yah gue gak bisa jadiin ini sebuah pemberitaan karena udah basi dan nggak menarik.

akhirnya dengan banyak masukan-masukan dan pertimbangan tentang apa yang musti gue jadiin berita, tertujulah gue ke salah satu pasar pagi di kota gue. di pasar ini sekarang sedang dibangun TPS (tempat penampungan sementara) untuk para pedagang kaki lima, dengan percaya diri gue bertanya ke salah seorang bagian pelaksanaan proyek tersebut, tanya-tanya dikit, akhirnya si bapak mau juga di wawancara, syukurlah gue udah dapet 1 berita untuk hari ini.

melanjutkan kembali tugas gue kemaren mencari insert untuk program realitas, hari ini gue berniat untuk mencari target lagi. anak punk dan waria yang pengen gue wawancarain kemaren sampe sekarang belom bisa gue hubungin padahal deadlinenya jum'at besok jadi gue musti mencari target lain. muter-muter alun merdeka niatnya pengen nyari mas-mas yang jualan sop buah, nggak taunya nggak satupun mereka nongkrong disana, karena hujan mungkin. biasanya jumlahnya udah nggak kehitung saking banyaknya. diperjalanan didepan hotel sabrina gue ngeliat ada bapak-bapak yang keserempet motor waktu mau ke bank, cuma lecet dikit dan nggak sampe masuk UGD, ini gak bisa jadi pemberitaan. lanjut lagi gue menuju plaza ramayana, susanannya juga masih sepi nggak ada yang menarik, akhirnya dengan pasrah gue menuju ke pasar sentra pakaian bekas di samping plaza ramayana, pura-pura nanya harga jeans gitu, pas gue nawarin buat di wawancara eh pada ngabur semua kayak alergi aja ngeliat mic, aduhhh.... ini nih yang buat gue pusing.

dari sentra pakaian bekas, gue masuk ke salah satu warnet, tujuannya buat istirahat sich, sambil buka blog mulailah gue membuat postingan ini. dengan harapan apa yang ada di kepala gue tadi yang bikin gue mumet bin stress bisa sedikit ternetralisir. tapi lagi-lagi gue dipusingin sama salah seorang pengunjung warnet...nih orang rese banget udah gitu mobile banget orangnya.. nelpon mulu, bikin yang laen keganggu aja ama suaranya yang sok penting itu. ughhh....cepet-cepet gue terbitin postingan ini dan kaburrr............

16 comments:

  1. Wah.... lagi sensi ya?
    hohohoho.....

    ReplyDelete
  2. dlm kondisi kek gitu masih sempet nge-blog di warnet. hehe... kek nya semangat nge-blog yang menang. Eh, ini khan bulan nop, bulan pahlawan. Cara naraberita tokoh veteran pejuang yg ada di kota loe aja. Tanyakan harapannya. Siapa tau berharga. hehe... sok kasi masukan gw :D

    ReplyDelete
  3. tadinya mo ngadem dan istirahat aja di warnet temen gue, sambil curhat gitu di blog. eh bagus juga sarannya... berarti selain PSK, waria, pengemis dan anak punk, gue musti nyari veteran lagi nih....?? thanks ya

    ReplyDelete
  4. loh.. jurnalist ya salam kenal, tulisannya puanjaang.. sampe otaknya di "be ol "kan disini. ihihi

    ReplyDelete
  5. salam kenal juga yah, thanks udah berkunjung. aku sebenernya penyiar di sonora tapi dapet tugas reportase. makanya lagi biningung hehe

    ReplyDelete
  6. wah.. bagus bener tulisannya mbak..
    kenapa ga dibuat novel aja.. ;)
    beneran nih.. bagus lho..

    oh iya, blognya dah saya link balik di page link exchange..
    thanks untuk linknya ya.. ;)

    ReplyDelete
  7. Ngomong2 soal warnet...gimana kalo buat tulisan tentang kehidupan di warnet. Misalnya sekarang lapangan basket cenderung kosong karena pemudanya lebih memilih game online dari pada maen basket...?? Hehehe...
    Duh...ternyata susah juga ya nyari berita... :)

    ReplyDelete
  8. oh. ternyata neng Tary ini penyiar toh.

    saya punya ide:

    tanyakan saja pendapat para Veteran tentang anak Punk.
    tanyakan saja pendapat para Waria tentang Veteran.
    tanyakan saja pendapat para anak Punk tentang Waria.

    ReplyDelete
  9. besok jangan ngeluh lagi ya.. :)
    Semangat ah...

    ReplyDelete
  10. ah biasa aja mas, heheh hanya tulisan iseng gak jelas. makasih yah udah di back link.

    ReplyDelete
  11. iya bener juga tuh....oke juga sarannya. thanks ya kak udah mampir di blog ku.

    ReplyDelete
  12. alhamdulillah mas, hari ini gak ada keluhan, cuma ngantuk

    ReplyDelete
  13. hahahahahah.......ini gokil dech ide nya... hmmm tapi boleh juga nanti dicoba. thanks ya infonya..

    ReplyDelete
  14. Dinikmati saya mbak..
    Btw, motornya masih kalah setia dengan motor saya. Motor saya sudah menemani saya selama 11 tahun. Mulai dari tahun 1998 jadi motor paling keren di masanya, sampai sekarang jadi motor paling butut di jalanan. Hehe!

    ReplyDelete
  15. napa tuh orang gak jadi sasaran aja. dipukulin atau ditamparin gitu buat ngilangins, stres?

    *namparin orang lewat di depan*

    ReplyDelete