Saturday, 14 November 2009

ini sulit bagiku.

Hari ini…lagi-lagi aku merasakan seluruh dunia seakan bersekongkokol untuk menyudutkan aku. Ini hari terburuk dari hari-hari sebelumnya, bahkan lebih buruk ketika harus merelakan kekasih bersama dengan wanita lain. Pernahkah merasakan ingin menangis, tapi tidak bisa mengeluarkan air mata…nah itu aku, aku merasakannya hari ini, aku lelah, lelah menumpuk air mata yang tidak bisa tumpah .

Ini cobaan atau tantangan aku tak lagi bisa membedakan…mataku sudah kabur oleh kaca-kaca yang menahan air yang ingin tumpah.
kecewa, marah dan benci campur aduk jadi satu. Rasanya ingin berlari…dan sembunyi menghilang untuk sementara, aku butuh tempat untuk mereduksi segala kepenatan. tapi apa yang harus aku lakukan jika tempat persembunyian pun terasa menyesakkan.

Berkali-kali aku mencoba ikhlas menerima dan berharap setiap hari bisa bersemangat menjalani serangkaian tuntutan yang harus aku lakukan. Tapi tetap saja batin ini menolak, dan membuat semangat ku memudar. Dan nampaknya apa yang terjadi padaku saat ini begitu banyak melewati garis dimana aku berdiri.


31 comments:

  1. pertamaxxxxxxxxxxxxxxxxss^^

    ReplyDelete
  2. keduaaaaaaaxxxxxxxxxxsssssssssss
    udah sore ajaa gak terasaa...
    udah selesai siaran nii??

    ReplyDelete
  3. sabar yaa.. semoga kamu diberikan kemudahan dalam menjalani semua

    ReplyDelete
  4. kan kamu bilang gampang cari cowok lagii
    tapi kenapa kok kamu menangis?
    yg udah pergi biar biar lah pergii
    pergi ngeceng cari cowok lagii...
    __relax aja..enjoy ajaa...__

    ReplyDelete
  5. lho bagus itu. artinya belum platonis. kalo sudah nyampe tahap platonis repot, soale. apapun yang dia lakukan kita nggak bakal peduli, selain yang penting kita cinta dia. yang ada cuma perasaan pengen memberi aja tanpa minta bayaran. itu bahaya. kita bisa dimaki-maki sebagai manusia bego kalo udah macam gitu; menurut orang kita tersakiti tapi kitanya sendiri nggak merasa kalo disakiti.

    saya sering dimaki-maki sama adik saya sendiri, lho. hampir sampe ke tahap platonis, sih, soale :mrgreen:

    ReplyDelete
  6. Bener kata mas Ridu, yang sabar yah...
    Gue juga doain semoga aja diberi jalan keluar :)

    ReplyDelete
  7. Yang sabar ya,,,
    masih siaran kan..??

    ReplyDelete
  8. kek nya lg sad story ya Tar...
    menjerit lah sekuatnya, menangislah lepaskan emosi..., jangan dipendam..
    terkadang muatan emosi membuat fikiran sumbat... lepaskan...
    Sepertinya perlu refresing juga niy...
    ok,

    ReplyDelete
  9. yang sabar ya buk semua itu proses ya kan proses itu semua hehhe

    ReplyDelete
  10. memang kadang2 kalo masalah udah terlalu berat, jalan terbaik itu ya break sebentar dan jernihin pikiran. setelah itu selesain masalahnya.. :D

    ReplyDelete
  11. Sabar yaa...
    Jangan nangis terus..

    ReplyDelete
  12. sedih lagi mbak. sabar dunk. kalo bs nangis emang akan jauh lebih baik.

    ReplyDelete
  13. bukan masalah cowok si bri, ini masalah kerjaan gue. heheh

    ReplyDelete
  14. iya bri, ini lagi siaran juga. met weekend ya

    ReplyDelete
  15. sykurlah ini belom tahap platonis, thanks ya joe udah berkunjung. salam kenal...

    ReplyDelete
  16. iya tri, ini aku masih siaran.

    ReplyDelete
  17. makasih ya zippy, mudah-mudahan secepetnya ada jalan keluar buat masalah gue.

    ReplyDelete
  18. iya el ini proses yang gak ada ujungnya.

    ReplyDelete
  19. iya nih zet, mumet banget kepala gue. urusan gak kelar2. udah mao pecah ni kepala. mau refreshing hampir gak bisa nyuri waktu.

    ReplyDelete
  20. nggak nangis kok, cuma sedih heheh

    ReplyDelete
  21. makasih ya sarannya. masalah aku ini memang berat dan musingin. gak tau lagi dech kapan bisa selesai. lagi nyari jalan keluarnya juga.

    ReplyDelete
  22. makasih anas yah, semoga aja tetep bersemangat setiap harinya.

    ReplyDelete
  23. iya nih...mau nangis tapi susah ngeluarin air mata...bingung jadinya.

    ReplyDelete
  24. semangat yah mba'...
    sing sabar..
    semuanya pasti akan cepat berlalu dengan music yang mba' punya...

    ReplyDelete
  25. iya bro...tapi aku lagi mumet banget, bahkan musik yang aku suka pun gak bisa meredam kemarahan yg aku rasain.

    ReplyDelete
  26. wah..sabar mba..
    apa yang kamu alami sama dengan apa yang saya alami..

    hmmm...aku merindukan sang kekasih nun jauh disana..
    sedang apa ya dia?...

    ReplyDelete
  27. coba deh sesekali dengar musik gahar...
    burgerkill, seringai, purgatory, koil...siapa tahu bisa ikut berteriak melepas emosi...

    ReplyDelete
  28. udah, cari cowok lain aja. gitu aja kok repot. cowok kek gitu mah gak perlu ditangisi..

    *ngemil kacang*

    ReplyDelete