Monday, 3 March 2008

insiden kecil

senin 03 march 2008, gini ceritanya.... pagi tadi cuaca agak sedikit mendung selain itu udara sangat dingin, dan nggak biasanya gue males bangun untuk berangkat kantor, jam 07.05 menit akhirnya dengan sangat terpaksa gue bangun and langsung mandi. byur....byur airnya dingin banget,jam 08.00 udah kelar dandan and siap berangkat kantor. tapi nggak taunya turun hujan tapi gak deras sich cuma gerimis kecil aja, tapi lumayan basah kalo gue nekad berangkat kantor hanya dengan sepeda motor, jadi gue nunggu lagi sampe jam 08.30 berangkat kantornya. sesampainya di kantor...masih gerimis juga.
sampe kira-kira jam 10.00 wib gue sama bos gue mau langsung ke Bank Mandiri sambil beli tinta buat printer, sesampainya di Bank, ternyata rame banget, antriannya lumayan panjang sampe nomor 400 an. bayangin aja, pas gue dateng baru antrian dengan nomor 315 sedangkan nomor antrian gue nomnor 423, aduh capek dehhh...nunggunya kelamaan. trus bos gue manggil, katanya dia pinjem ATM orang yang bisa bantu dia buat transfer uangnya. gak ngerti juga sih....setelah beberapa saat, akhirnya selesai juga dan kita langsung cabut ke tempat jual tinta, pas lagi asyik-asyiknya jalan, eiittt......braakkk....terdengar benturan yang sangat kuat ya Allah....ternyata pas kita mau belok ada anak SMA yang nerobos samping kanan mobil kita, hingga tuh anak terpelanting jauh didepan mobil. motornya ringsek dan untunglah tuh anak nggak parah-parah amat lukanya, hanya lecet di bagian muka, tangan dan kakinya. setelah itu gue panik banget, baru pertama ngalamin hal yang seperti itu. setelah itu tuh anak kita gotong ke rumah sakit terdekat. dan akhirnya untunglah si anak SMA nggak apa-apa. ternyata pas sampe rumah, gue baru sadar, biasanya setiap pagi pas berangkat ke kantor gue selalu berdoa agar diberi kemampuan dan bimbingan sama Allah agar apa yang gue kerjakan bisa gue pertanggung jawabkan dan bisa jujur dalam hal apapun, and tadi pagi gue melupakan kebiasaan gue. makanya terjadi hal-hal yang nggak diinginkan. tapi manusia cuma bisa apa, kalau sudah musibah kita nggak bisa menolaknya, hanya sang Khalik yang Maha Mengetahui semuanya. mungkin ini pelajaran yang bisa gue petik dari kejadian hari ini, and gue harap nggak ada lagi hal-hal buruk yang menimpa gue dan keluarga maupun orang-orang terdekat dan orang-orang yang gue kenal. Amien.

0 komentar:

Post a Comment